Move On dari Cream Dokter!! (Part 2)

Halo..Haloo???

Sebelumnya udah baca postingan aku yang Cream Dokter & Problem Jerawatku (Part 1) belom???

Alangkah baiknya apabila jangan melewati part sebelumnya..mending langsung klik saja. :))

Oke girlss and boyss yang udah nunggu postingan selanjutnya bakalan kita mulai taun depan. Eh kelamaan ya😂. Yauda mulai sekarang aja yuk…

Tapi apa yang terjadi??
Omegat.omeno.omewhy???
Jerawat yang masih bisa di bilang normal muncul satu terus ilang terus muncul lagi(masih ngerasa engga aneh sih,soalnya jerawatnya masih terbilang biasa).
Waktu itu pas di pindah kerja ke semarang facial juga disana udah gapake cream malam tapi masih facial tiap dua minggu sekali (sad.kantong langsung bengek). Di semarang selama 2 bulanan terus balik kerja yang deket rumah lagi. Karena kebanyakan bawaan, akhirnya gue tinggal salah satu tas yang isinya baju dan perlengkapan mandi. Entah hawa bego apa yang merasuki pikiran gue sampe bisa lupa bawa sabun muka *kraii*.

Ini foto terbaru setelah pulang dari kerja di semarang

Semingguan lebih ga pake sabun muka debu pulang pergi kalo kerja nempel. And than my acne back to gede-gede again *nangis gelesotan*. Mak gue cerewetnya nambah dari 50% jadi 100% full cerewet kalo lagi ketemu.
Karena waktu itu aku belom tau harus pake apa yang alami tanpa cream-cream dari dokter kaya gitu. Akhirnya ambil jalan pintas dengan balik lagi ke beauty and skin care yang gue pake di awal. Mbaknya sampe kaget liat muka gue.

Ini akibat ga pake sabun muka semingguan😭😭😭

 “Jangan kaget ya mba” (sambil buka masker)
“Engga. Ngga kaget kok” (wajah rada bengong.kemudian ngacir kebelakang dan manggil mba yang lain-bisa dibilang ini dokternya)

Gue mikirnya sih bakalan di chemichal lagi. Tapi ternyata engga mbaknya nyaranin di akupuntur aja. Dengan sedikit rasa takut bakal di tusuk-tusuk jarum. Gue meng-iya-kan (┯_┯). Waktu di tusuk emang rada kaget-kaget gitu. Yang terjadiii..terjadiiilahhh~~ (you sing.you lose)

Akupuntur pertama kali yang bikin mewek😭😭😭

Kenapa gue ga chemichal lagi?

Ini menurut pandangan gue sendiri sih. Bukan dari mbaknya. Wajah gue kan udah pernah chemichal dulu waktu pertama kali kesini dan chemichal itu bikin kulit tambah tipis. Mungkin jalan yang lebih baik emang akupuntur (untuk memperlancar peredaran darah). Bener juga sih daripada chemichal lagi aku emang lebih setuju akupuntur.
Lima kali akupuntur (dan kantong bengek lagi gegara seminggu sekali paling lama dua minggu sekali akupunturnya) jerawat yang besar-besar udah pada kempes, ya walaupun belom seutuhnya ilang merah-merah masih banyak. Seenggaknya sudah ada harapan bersih lagi wajah gue. Dan kali ini yang aku pake bukan cream malam. Mbaknya nyaranin cream jerawat. Bedanya kalo cream malam ada pemutihnya dan lebih cepet ilangnya(katanya). Kalo cream jerawat ini ga ada pemutihnya(tapi mungkin ada tapi porsinya lebih sedikit.apasihh) dan lebih lama(ya mending ini lama pun tak jadi masalah.pelan tapi pasti aja sih).

Efek akupuntur emang udah ada perubahan sedikit demi sedikit dan foto ini aku ambil beberapa hari setelah akupunturku yang terakhir yaitu ke lima.

Karena ada nikahan sodara sekitar sebulan berenti akupuntur. Namanya juga wanita duitnya kepake buat acara itu. Karena kurang afdol juga kalo ndak make up an gue minta di make up sama tetangga. Niatnya sih pengennya bekas jerawat yang masih merah-merah itu bisa ketutup(pake foundation,dkk). Alhasil besoknya jerawat kecil-kecil kaya bruntusan pada nongol. Hampir sebulan engga akupuntur jerawat gede-gede pada pindah sebelahnya(bekas yang sebelumnya juga gede). 

Sekitar 2 mingguan entah ada angin apa tiba-tiba pagi pas bangun tidur pipi depan sebelah kanan terasa berat(alias bengkak). Bangun minum air dari botol di meja, lalu ke meja make up ambil kaca dan ngeliat muka udah nambah beban beberapa persen(kraiii). Langsung bilang ke bapak.

“Pak pipiku yang atas kok bisa bengkak ya? Padahal yang sakit itu gusiku yang bawah.”(sambil bekaca-kaca)
“…..”

Akhirnya, gue bilang ke ibuk supaya dikasih duit buat ke dokter kulit yang ada di Bojonegoro(tanggal tua dan belom gajian,ujungnya minta ke ibuk 😔).
Hari kedua masih belom mau kempes bengkaknya. Gue jadi tambah pengen makan muka gue sendiri(saking sebalnya). Hari ketiga bengkak, sorenya gue sama bapak ke dokter kulit yang udah gue cari dulu sebelumnya di google. Di situ ada yang ngasih info lewat blog. Info lengkapnya bisa di klik di sini. Tanpa pikir panjang lagi langsung ke dokter tsb. Jadi tempatnya itu di Apotik Faradhina tapi disana ada dokter prateknya. Salah satunya yang gue datangi ini Dokter Spesialis kulit. Pulang kerja langsung berangkat kesana dengan harapan jerawat bakalan membaik. Sampai di sana ambil antrian. Setelah lama menunggu antrian akhirnya giliranku masuk ke ruangan dokternya.

Seperti biasa dokter menanyakan keluhan. Tapi baru jawab dikit dokternya udah ngomel kemana-mana dan akhirnya aku cuma ya ya ya. Ujungnya cuma di kasih resep obat luar sama obat dalam. Dan awal yang bikin ragu lagi, krim luarnya seperti cream dari skincareku sebelumnya. Aku nyoba positif thinking dulu dengan harapan cocok. Seminggu berlalu kembali lagi ke sana.

“Harus di suntik ini. Kamu sih kemaren ga mau di suntik. Ya? Mau ya di suntik?”
“Ha? Di suntik dok?”(sambil batin.kayaknya kemaren engga nawarin di suntik deh)
“Gapapa, ga sakit kok. Kalo ga mau di suntik ga bakalan mau kempes itu nanti jerawatnya”
“Yauda dok. Di suntik”(nahan nangis banget ini😭😭😭)

Besoknya emang lumayan kempes jerawatnya. Tapi setelah seminggu dan di suntik lagi dan sampe sebulan lebih ga balik dokter lagi karena kantong udah kering juga. Apalagi jerawatnya juga kempes pindah sebelah kempes pindah sebelah (i want a cry cry cry😭). Efek di suntik dan pake cream dokter emang cepet banget. Kalo menurutku setelah di suntik emang cepet kempes tapi itu kan kaya di paksa ya dan masih tetep ga ngaruh di aku. Soalnya masih kempes terus pindah sebelahnya lagi. Dan tetep bikin aku masih ragu(lagi).
Ngedumel sendiri dalam hati.

“Ini gapapa pake cream kaya gini???”

“Ini kan sama aja kaya yang kemaren di skincare and beauty sebelumnya”

“Gamau..lanjut lagi ah..capek minum obatnya juga”

Dan masih banyak lagi yang aku omelin ke diri sendiri.

Udah dulu ya… Nanti di postingan selanjutnya aku mau ngeshare skincare routine yang udah bikin aku move on dari cream dokter dan tentunya ini lebih alami.

See you on next post, beiiibeehhhh *cipok basah*

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s