Cream Dokter & Problem Jerawatku (Part 1)

Hai haiii???

Karena beberapa hari yang lalu postingan aku yang ini gak sengaja kehapus. Jadi aku upload lagi.😂😂😂

Iseng-iseng nih. Waktu ndak ada kerjaan di tempat kerja akhirnya ngetik-ngetik di note hp.
Mau cerita pengalaman gue sama jerawat.
Di keluarga gue banyak banget yang punya anak cewek dan yang berjerawat pun juga ada. Tapi diantara mereka semua gue yang terparah kalo masalah jerawatan. Kulit wajah gue yang berminyak emang gampang banget buat dihinggapi jerawat. Karena dulu gatau kan ya. Kalo debu dan kuku tangan itu bahaya banget, apalagi basicnya emang ga pinter ngerawat wajah juga. Awal mulai ngerawat wajah itu kalo ga salah SMP (entah kelas berapa). Awalnya aku cuma pake pelembab pond’s yang warna pink. Itupun karena pond’s lagi booming banget (sad). Waktu SMP gue belom jerawatan cuma masih item(banget). Masih belom ngerti juga harus ngebersihin wajah dengan pembersih. Jadi, tiap hari pulang-pergi sekolah naik sepeda ga keitung tuh debu yang udah ngendap di muka gue.

Masuk SMA baru deh ada yang nyaranin buat ngebersihin muka pake pembersih. Kelas 1 SMA emang belom ada jerawat yang bandel cuma kecil-kecil di jidat abis gitu ilang. Nongol lagi. Ilang lagi (yaa kaya kamu gitu). Waktu masuk kelas dua mulai deh jerawat yang lumayan bandel nongol di jidat dan di antara alis. Setiap apa kata orang yang nyuruh kasih ini lah itu lah gue ikutin sampe-sampe capek sendiri, karena jerawatnya gamau bener-bener hilang. Dasarnya tangan gue emang ga pernah bisa diem, jadi tiap ada jerawat ilang sebelahnya pasti tumbuh lagi. Ketika masuk kelas 3 SMA jerawat yang lebih parah muncul. Jerawat yang gedenya secoklat chacha muncul menuhin pipi gue. Kaya berasa coklat chacha warna merah nempel di muka gue. Waktu SMA itu keluarga gue ekonominya lagi minim banget jadi buat ngerawat wajah ke dokter ataupun skincare yang mehongnya minta ampun belom bisa. Tapi gue juga berusaha pake ini itu yang masih terjangkau lah harganya. Seinget gue pernah pake obat jerawatnya dari La Tulipe, karena emang jerawat gue bandelnya banget pake obat jerawat itu cuma bikin cepet keluar cairannya tapi masih nongol lagi jerawatnya di tempat lain. Tiap malem sebelum tidur ibuk udah nyiapin irisan apel, jeruk sama tomat. Tapi apa yang terjadi? Tidak terjadi perubahan apa-apa sama wajah gue. Pernah minum Nourishskin juga ga mempan.
Tiap gue sebel kenapa muka gue kaya gini dan temen-temen gue engga. Gue langsung marah dan ngedumel sendiri sama apel, jeruk & tomat yang di sodorin ibuk sebelum tidur.

“Males ah buk. Kalo makan ini juga ga mungkin bikin wajahku bersih dari jerawat”

Sambil berkaca-kaca gue ngomong kaya gitu. Seakan-akan gue ga ngehargain kerja keras ibuk buat ngupasin jeruk. Ngirisin tomat sama apel tiap malem. Dengan harapan muka gue ga berjerawat lagi. Mak gue dengan muka sebel tapi masih tetep sabar ngejawab.

“Kan semuanya juga butuh proses. Ga mungkin kalo bisa langsung bersih”

“Tapi ini udah hampir setahun. Ga ada perubahan sama sekali”

Ibuk cuma diem. Gue juga tau kalo sebenernya ibuk juga sedih liat muka gue kaya gini. Serasa gue kaya tersisih dari temen-temen gue yang engga jerawatan dan bisa gonta-ganti pacar. Beliau takut gue merasa minder. Sebenernya sih iya. Gue takut kenalan sama cowo karena wajah gue yang jerawatan kaya gini. Daripada nanti tuh cowo kaget waktu ketemu gue yang ternyata jerawatnya bejibun gede-gede pula, ya mending gue ga deket sama siapapun. Gue ngerasa itu yang terbaik sih daripada liat langsung ekspresi tuh cowo yang kecewa waktu ketemu gue. Gue jadi bahas cowo ya? Padahal judulnya ngomongin jerawat –‘
Gue jadi bahas cowo soalnya sahabat-sahabat gue yang cantik dan pengertian ini pada suka nyomblangin gue. Tapi pada ga pernah gue tanggepin. Mereka capek denger kalo gue curhat kenapa ga pernah punya cowo. Sedangkan temen-temen gue yang lain udah pada gonta-ganti pacar (sad).
1. Karena emang ga pede
2. Karena emang gue ga suka dikenalin (dicomblangin)
Aneh emang gue ini. Curhat ga punya-punya pacar giliran dicomblangin ga gue tanggepin. 
Udah ya balik lagi ke persoalan jerawat. Jadi meleber kan ceritanya. Waktu lulus SMA ga ngelanjutin kuliah dapet duit lebaran (biasanya duit itu gue pake buat bayar sekolah dan buku) gue pake buat ngebenerin wajah ke beauty & skin care kaya gitu. Lumayan deket sama rumah masih bisa dijangkau lah pake motor. Awal dateng kesana mbaknya cukup kaget sama masalah muka gue yang jerawatnya parah banget.

“Kalo di chemical (entah tulisannya bener gitu apa engga) aja gimana?”
“Itu kayak di facial gitu ga mba?”

Awal-awal gue emang takut banget facial. Mungkin itu juga salah satu yang bikin jerawat makin bejibun dan gede-gede. Gue takut di facial *ngebayangin sakitnya di pencet-pencet.kraii*. Lagipula ibuk juga kurang suka kalo di facial. Takutnya malah salah pencet jerawat.

“Engga kok ini beda sama facial”
“Yauda mba kalo gitu”

Dengan pasrah dan berharap wajah gue bisa sembuh dari jerawat akhirnya gue masuk ke ruang sidang *eh maap. Ke ruangan tempat chemichal. Awalnya di bersihin dulu. Abis gitu kaya di kasih obat (yang panasnya dan perihnya barasa banget) di sinar-sinar entah sinar apa. Setelah mbaknya puas mencet-mencet jerawat gue (engga gitu juga sih). Setelah selesai semua di kasih obat jerawat yang bikin perih (lagi) *sabar*, lalu diolesin sunblock untuk menghindari pancaran sinar matahari.
Keluar dengan wajah merah-merah gue tutupin sama masker biar ndak kena debu. Abis gitu beli sunblock, cream malam, cleansing jerawat dan obat jerawat. Kantong langsung pess alias kempess. Tapi ndak papa demi kebaikan wajah gue yang di penuhi jerawat agar kembali normal. Besok paginya waktu bangun tidur muka gue kaya abis di bakar. Jerawat yang gede-gede dan merah kemaren berubah jadi gosong-gosong kering. Ya walaupun cairan di dalemnya belom pada keluar soalnya masih ketutup kulit yang gosong. Semakin hari semakin bersih tinggal ngilangin bekas warna merahnya. Tapi gue denger selentingan cerita temen SMP gue yang bilang kalo obat/cream kaya gitu ndak baik buat muka nanti akibatnya bakalan ketagihan kalo ndak dipake terus creamnya. Oke gue mulai goyah dan jadi takut pake cream. Akhirnya, setaun pake cream teratur. Tahun kedua jarang-jarang. Tahun ketiga jarang banget bahkan beberapa bulan terakhir berenti cream malam. Niatku sih, pengen berenti cream dan cuma facial aja. Temenku ada yang cuma facial terus bisa bersih (aku pengen kaya gitu :’>).

Tapi apa yang terjadi??

Oke..langsung lanjut ke postingan part 2 – nya yaa. Klik link ini.

See you next post.:))

Move On dari Cream Dokter!! (Part 2)

Halo..Haloo???

Sebelumnya udah baca postingan aku yang Cream Dokter & Problem Jerawatku (Part 1) belom???

Alangkah baiknya apabila jangan melewati part sebelumnya..mending langsung klik saja. :))

Oke girlss and boyss yang udah nunggu postingan selanjutnya bakalan kita mulai taun depan. Eh kelamaan ya😂. Yauda mulai sekarang aja yuk…

Tapi apa yang terjadi??
Omegat.omeno.omewhy???
Jerawat yang masih bisa di bilang normal muncul satu terus ilang terus muncul lagi(masih ngerasa engga aneh sih,soalnya jerawatnya masih terbilang biasa).
Waktu itu pas di pindah kerja ke semarang facial juga disana udah gapake cream malam tapi masih facial tiap dua minggu sekali (sad.kantong langsung bengek). Di semarang selama 2 bulanan terus balik kerja yang deket rumah lagi. Karena kebanyakan bawaan, akhirnya gue tinggal salah satu tas yang isinya baju dan perlengkapan mandi. Entah hawa bego apa yang merasuki pikiran gue sampe bisa lupa bawa sabun muka *kraii*.

Ini foto terbaru setelah pulang dari kerja di semarang

Semingguan lebih ga pake sabun muka debu pulang pergi kalo kerja nempel. And than my acne back to gede-gede again *nangis gelesotan*. Mak gue cerewetnya nambah dari 50% jadi 100% full cerewet kalo lagi ketemu.
Karena waktu itu aku belom tau harus pake apa yang alami tanpa cream-cream dari dokter kaya gitu. Akhirnya ambil jalan pintas dengan balik lagi ke beauty and skin care yang gue pake di awal. Mbaknya sampe kaget liat muka gue.

Ini akibat ga pake sabun muka semingguan😭😭😭

 “Jangan kaget ya mba” (sambil buka masker)
“Engga. Ngga kaget kok” (wajah rada bengong.kemudian ngacir kebelakang dan manggil mba yang lain-bisa dibilang ini dokternya)

Gue mikirnya sih bakalan di chemichal lagi. Tapi ternyata engga mbaknya nyaranin di akupuntur aja. Dengan sedikit rasa takut bakal di tusuk-tusuk jarum. Gue meng-iya-kan (┯_┯). Waktu di tusuk emang rada kaget-kaget gitu. Yang terjadiii..terjadiiilahhh~~ (you sing.you lose)

Akupuntur pertama kali yang bikin mewek😭😭😭

Kenapa gue ga chemichal lagi?

Ini menurut pandangan gue sendiri sih. Bukan dari mbaknya. Wajah gue kan udah pernah chemichal dulu waktu pertama kali kesini dan chemichal itu bikin kulit tambah tipis. Mungkin jalan yang lebih baik emang akupuntur (untuk memperlancar peredaran darah). Bener juga sih daripada chemichal lagi aku emang lebih setuju akupuntur.
Lima kali akupuntur (dan kantong bengek lagi gegara seminggu sekali paling lama dua minggu sekali akupunturnya) jerawat yang besar-besar udah pada kempes, ya walaupun belom seutuhnya ilang merah-merah masih banyak. Seenggaknya sudah ada harapan bersih lagi wajah gue. Dan kali ini yang aku pake bukan cream malam. Mbaknya nyaranin cream jerawat. Bedanya kalo cream malam ada pemutihnya dan lebih cepet ilangnya(katanya). Kalo cream jerawat ini ga ada pemutihnya(tapi mungkin ada tapi porsinya lebih sedikit.apasihh) dan lebih lama(ya mending ini lama pun tak jadi masalah.pelan tapi pasti aja sih).

Efek akupuntur emang udah ada perubahan sedikit demi sedikit dan foto ini aku ambil beberapa hari setelah akupunturku yang terakhir yaitu ke lima.

Karena ada nikahan sodara sekitar sebulan berenti akupuntur. Namanya juga wanita duitnya kepake buat acara itu. Karena kurang afdol juga kalo ndak make up an gue minta di make up sama tetangga. Niatnya sih pengennya bekas jerawat yang masih merah-merah itu bisa ketutup(pake foundation,dkk). Alhasil besoknya jerawat kecil-kecil kaya bruntusan pada nongol. Hampir sebulan engga akupuntur jerawat gede-gede pada pindah sebelahnya(bekas yang sebelumnya juga gede). 

Sekitar 2 mingguan entah ada angin apa tiba-tiba pagi pas bangun tidur pipi depan sebelah kanan terasa berat(alias bengkak). Bangun minum air dari botol di meja, lalu ke meja make up ambil kaca dan ngeliat muka udah nambah beban beberapa persen(kraiii). Langsung bilang ke bapak.

“Pak pipiku yang atas kok bisa bengkak ya? Padahal yang sakit itu gusiku yang bawah.”(sambil bekaca-kaca)
“…..”

Akhirnya, gue bilang ke ibuk supaya dikasih duit buat ke dokter kulit yang ada di Bojonegoro(tanggal tua dan belom gajian,ujungnya minta ke ibuk 😔).
Hari kedua masih belom mau kempes bengkaknya. Gue jadi tambah pengen makan muka gue sendiri(saking sebalnya). Hari ketiga bengkak, sorenya gue sama bapak ke dokter kulit yang udah gue cari dulu sebelumnya di google. Di situ ada yang ngasih info lewat blog. Info lengkapnya bisa di klik di sini. Tanpa pikir panjang lagi langsung ke dokter tsb. Jadi tempatnya itu di Apotik Faradhina tapi disana ada dokter prateknya. Salah satunya yang gue datangi ini Dokter Spesialis kulit. Pulang kerja langsung berangkat kesana dengan harapan jerawat bakalan membaik. Sampai di sana ambil antrian. Setelah lama menunggu antrian akhirnya giliranku masuk ke ruangan dokternya.

Seperti biasa dokter menanyakan keluhan. Tapi baru jawab dikit dokternya udah ngomel kemana-mana dan akhirnya aku cuma ya ya ya. Ujungnya cuma di kasih resep obat luar sama obat dalam. Dan awal yang bikin ragu lagi, krim luarnya seperti cream dari skincareku sebelumnya. Aku nyoba positif thinking dulu dengan harapan cocok. Seminggu berlalu kembali lagi ke sana.

“Harus di suntik ini. Kamu sih kemaren ga mau di suntik. Ya? Mau ya di suntik?”
“Ha? Di suntik dok?”(sambil batin.kayaknya kemaren engga nawarin di suntik deh)
“Gapapa, ga sakit kok. Kalo ga mau di suntik ga bakalan mau kempes itu nanti jerawatnya”
“Yauda dok. Di suntik”(nahan nangis banget ini😭😭😭)

Besoknya emang lumayan kempes jerawatnya. Tapi setelah seminggu dan di suntik lagi dan sampe sebulan lebih ga balik dokter lagi karena kantong udah kering juga. Apalagi jerawatnya juga kempes pindah sebelah kempes pindah sebelah (i want a cry cry cry😭). Efek di suntik dan pake cream dokter emang cepet banget. Kalo menurutku setelah di suntik emang cepet kempes tapi itu kan kaya di paksa ya dan masih tetep ga ngaruh di aku. Soalnya masih kempes terus pindah sebelahnya lagi. Dan tetep bikin aku masih ragu(lagi).
Ngedumel sendiri dalam hati.

“Ini gapapa pake cream kaya gini???”

“Ini kan sama aja kaya yang kemaren di skincare and beauty sebelumnya”

“Gamau..lanjut lagi ah..capek minum obatnya juga”

Dan masih banyak lagi yang aku omelin ke diri sendiri.

Udah dulu ya… Nanti di postingan selanjutnya aku mau ngeshare skincare routine yang udah bikin aku move on dari cream dokter dan tentunya ini lebih alami.

See you on next post, beiiibeehhhh *cipok basah*

Kondangan di Bellagio Jakarta

20160515_120554
Photobooth

Ada pengalaman absurd gue waktu di sini yang pengen gue share.
Let’s read out!!

Waktu itu ada acara nikahan sodara di Jakarta. Tanggal 13 Mei 2016 gue berangkat dari Stasiun Paron Ngawi. Naik kereta Ekonomi Brantas. Itupun biayanya ditanggung sama yang ngadain acara(berasa kaya liburan gretong gitu). Jadi, semua sodara dari kampung yang di undang kesana itu tiket pulang-pergi di tanggung sama yang punya acara. Kalo di kampung sodara gue ini udah termasuk keluarga yang sukses di kota dan jadi sodara yang sangat disegani di sini. Gue termasuk yang paling telat berangkatnya, soalnya gue masih harus kerja dan ga enak juga kalo ijin lama-lama. Ibuk sama rombongan lainnya berangkat hari rabu kalo gue berangkat hari jum’at. Gue berangkatnya engga sendirian sih ada satu sodara dari Bojonegoro namanya lupa(inget wajah.lupa nama.kebiasaan buruk).
Jum’at sore berangkat sampe Stasiun Tanah Abang sabtu pagi. Sodara gue namanya Ambar(biasa dipanggil Ambay)jemput sama bapaknya(setelah ini gue panggil pakde). Sempet nunggu beberapa menit dan akhirnya Ambay nemuin gue. Sebenernya ini juga termasuk ngelepas rindu sama Jakarta sih. Soalnya dulu waktu SMA setiap liburan sekolah gue ga pernah absen buat ke rumah Pakde sama Bude yang di Jakarta. Tiap liburan semester pasti ke sana. Tapi setelah naik kelas XII gue udah gapernah ke sana lagi. Sampai akhirnya ada secercah cahaya datang dengan tema “Nikahan Sodara di Jakarta”. I’m so exited \(^^)/ Gimana ga exited? Tiket pulang-pergi gratis. Sodara gue yang punya acara ini punya usaha butik di Bintaro sana. Semua yang pergi ke sana di kasih baju seragam gratisss tisss(makasi Bule Warti💕).
Pagi jam 4an udah pada sibuk siap-siap. Beres-beres inilah itulah sampe mba ika(kakanya ambay) selesai make up. Satu kesalahan pertama yang gue lakuin adalah engga make up di rumah bude ternyata di sana gue ga ikutan ke make up _(:3」∠)_

Nunggu grab car di depan gang gue, pakde, bude, mba ika sama fira(anaknya mba ika). Kalo ambay gausa di tanya dia naik motor sama cowonya.

“Emang cukup nih naik grab car semua?” (gue tanya ke ambay)
“Lah gue kan sama ubhay. Maap ya buk.kita ada pacar ga jomlo kaya situ”
“…….”

Karena tempatnya juga ga jauh-jauh banget sama rumah bude. Nyampe Bellagio masih sepi. Karyawannya juga masih pada persiapan mulai kerja. Cukup speechless juga waktu baru nyampe Bellagio. Menurut orang yang jarang ngota kaya gue, Bellagio ini cukup bikin gue ooo ooo (sambil ngangguk-ngangguk) ada apartment, mall, ballroom, gereja, dll jadi satu di satu gedung.
Gue sama bude udah turun duluan. Dengan pede Bude ngacir masuk dengan gue yang oon ngikutin(pake hak tinggi pula) dari belakang. Ketemu satpam bude juga nyapa(pede banget ini.sumpeh).

“Pagi mas?”
“Oh iya bu”

Semua masih terlihat biasa aja sampe akhirnya nyampe di eskalator.jrenggggg
Eskalatornya masih mati. Wadaw. Efek kepagian ini jadi eskalatornya belom berfungsi.

“Lah dhil. Ini masih mati. Piye iki?” (udah beberapa langkah naik)
“Ya mau gimana bude. Yauda naik aja” (baru setengah perjalanan udah ngos-ngosan)
“Aduh dhil.hah.Kok udah capek ya.hah.hah” (sambil nyopot hells diiringi irama ngos-ngosan.akhirnya bude nyeker)
“Lah bude. Kenapa di lepas hellsnya?Hah.haha.hah” (masih ngos-ngosan)
“Abis capek dhil.hah.waduhh.hah.capek kapan nyampe atasnya ini.hah.hah”
“Hah.hah.hah.bentar lagi bude.hah.hah.hah” (gue pengen naik gunung.tapi baru naik eskalator mati udah ngap-ngapan minta ampun) _(:3」∠)_

Kira-kira berapa eskalator yang gue lewatin?
2 bokkk. 2 biji. Satu aja ngap-ngapan. Ini masih di tambah satu lagi. Oh tuhannn ku ciiiiinta dia. Ku sayang dia. Rindu dia. Inginkan diaaa🎶 (lah malah nyanyi). Oh tuhan mimpi apa aku semalem sampe paginya di suruh naik eskalator mati(sesenggukan dalam hati). Dua eskalator udah gue lewati(tinggal ketemu orang tua kamu aja yang belom.apa hubungannya.d’oh.tutup panci). Nyampe atas dengan badan mulai membasah tapi keringat belom mulai bercucuran yang pasti udah ngos-ngosan pake banget. Mba Ika sama Pakde keluar dari lift dengan senyum lebarrr.

“Orang ada lift. Ngapain naik eskalator.hahaha”
“Mana Ibuk tau Mba.huuh.capek juga ya” (cengar-cengir.ngos-ngosan)
“Lagian sapa suruh ngacir duluan.orang ada lift” (pakde ikut ngedumel)

Gue cuma bisa pasrah+ngos-ngosan ngeliat senyum bahagia Mba Ika sama Pakde. Mereka kaya abis menang lotre sedangkan gue kalah lotre(sad). Setelah itu Bude langsung antri di tempat make up. Gue sama Mba Ika nyari-nyari toilet buat ganti baju.

“Yuk.ganti baju dhil”
“Oke.yuk”

Keliling lagi. Muter-muter lagi buat nyari toilet. Ya Allah ini apalagi. Masuk lorong ini salah. Masuk lorong itu salah. Yang ada malah ketemu di tempat yang sama lagi. Setelah tanya ke OB(Office Boy) yang lagi bersih-bersih toiletnya yang udah ready yang di lantai dasar. Oke gue sama Mba Ika langsung cus. Yang pasti engga turun pake eskalator yang masih mati lagi. Kali ini naik lift. Kelar ganti baju langsung balik ke ballroom. Ambay udah nunggu antrian make up di ruang make up. Karena awalnya Bude bilang kalo gue di make up di sana ya akhirnya gue ga persiapan apa-apa dong. Setelah hampir sejam lebih nunggu antrean sodara gue yang punya acara(setelah ini gue panggil Bule Warti) bilang kalo gue gausa di make up. Oke. Panik lah gue. Untung Ambay juga belom di make up dan untung juga ada yang bawa make up walau seadanya. Tapi cukup lah buat gue. Karena level make up gue ya cuma bedak, eyeliner sama lipstik. Setelah selesai di make up sama Ambay seadanya dan langsung keluar dari tempat make up gue langsung minta di foto dong sama pacarnya Ambay(namanya Ubhay). Mba Ika udah duluan (pastinya). Kalo soal foto mah Mba Ika ga pernah telat. Ini beberapa foto keseruan di sana.

img_7124
Dewi,Ambay,MbaFiona
img_7270
Ciwi-Ciwikuhh
img_7135
Ambay
20160515_083814
Duo Maut

Acara akad dimulai. Acara yang cukup khidmad menurut gue. Dan banyak yang pegang kamera sambil cekrak-cekrek. Gue cuma berdiri dan ngeliat dari belakang. Ketika penghulu bertanya “SAH?”. Apakah gue harus bilang “TIDAK”?. Kalo gue bilang “TIDAK” bisa dipecat jadi sodara detik itu juga. Tentunya semua bilang “SAH” sambil terharu. Ada yang sampe sesenggukan(terutama buk ibuk).

20160515_085506
Ballroom
img_7052
Yang punya acara
20160515_091136
Akad

20160515_093906

img_7136
SAHHH!!!

Dan akhirnyaaa acara yang di tunggu pun tiba. Makan-makan. Hahaha
Memulai acara incip-incip sana sini. Rasanya kaya kenyang-kenyang bahagia gitu. Disuapin pula sama ibuk.❤

img_7255
Mamake

Dikit-dikit take picture. Ketemu ini take picture. Ketemu itu take picture. Gaya gini belom. Gaya gitu belom. Mumpung masih di sini juga sih. Kapan lagi ketemu sodara yang jauh merantau ke kota. Emang harus dimanfaatkan sebaik-baiknya. Karena ada juga yang lebaran pun engga pulang kampung. Jadiin momen kaya gini lebih berarti.

20160515_111950
Bude Pakde Kesayangan💕
img_7004
Rombongan dari kampung
img_6986
Ada yang kurang kalo ndak pajang foto sendirian

Oh iya yang penasaran sama gedung Bellagio ini gue sempet ngefoto juga bagian dalamnya. Gue share di bawah ya. Sebenernya juga punya niatan sih gue-nya ngefoto gedung ini. Karena Koh aMrazing ini sering share foto gedung-gedung tinggi yang cakepnya ga ada obat😍. Gue jadi punya keinginan ngefoto juga. Akhirnya kesampean waktu ada acara kesini. Gue anggep aja ini liburan gratis pertama yang masuk list ngefoto bagian dalam gedung tinggi. Makasi lagi buat Bule Warti sekeluarga udah di kasih tiket pp gratis+baju seragam yang bikin cakep gue nambah 50%, soalnya tiap orang yang ketemu gue pada bilang “Loh.bajunya ko pas kalo di pake kamu”. Gue cuma bales sama senyum sumringah yang aslinya berasa banget kepala gue jadi tambah gede(keplak.plak.biar sadar). Terutama buat Mba Dewi dan Mas Rei yang udah SAH sekarang. Semoga Sakinah Mawadah Warahmah. Aamiin.

20160515_085432
Apartment
20160515_105113
EskalatorRese

20160515_133009

See you on next post😘😘😘

MANTAN Suka NGADU?

​Holaaa????

Mau cerita soal barisan para mantan.eaakk..

Jadi, mantan gue itu ada 3.dua bulan.satu bulan.tujuh setengah bulan.

Kata sahabat gue walaupun cuma sebulan juga harus diakuin mantan.hmm

Pertama putus gara-gara diselingkuhin. Kedua juga diselingkuhin…eeh apa gue yang jadi selingkuhan ya? *sedikit rumit*. Dan yang ke tiga diselingkuhin juga *horeee* 

Kalo ada award paling banyak di putus karena diselingkuhin mungkin gue bakalan menang. :)) 

Nah, yang mau gue ceritain itu soal mantan kedua yang ceritanya cukup rumit dan berasa kek drama gitu. 😂
2013

Waktu itu,setelah lulus SMA gue ga lanjut kuliah karena ga ada biaya. Gue jadi salah satu gadis desa yang ingin mengadu nasib di kota. Hijrahlah gue ke salah satu kota yaitu Surabaya. Kenapa gue pilih Surabaya? Kenapa engga Jakarta yang katanya kota metropolitan dan merupakan ibukota negara Indonesia? Ehmm.salah satunya sih kalo di surabaya ada Pak De (Masnya Bapak). Jadi, gausa ngeluarin biaya lagi buat kos. :))

Sebenernya di Jakarta juga ada Bude(Mbaknya Ibu). Cuma kalo di Jakarta kejauhan. Butuh waktu 12jam perjalanan darat kalo dari desaku ke Jakarta. Sedangkan ke Surabaya hanya butuh waktu sekitar 3jam kalo cepet sih.hehe

Setelah sebulan lebih aku di surabaya (di rumah Pak De) jadi pengangguran.hmm

Tetangga sebelah rumah bude(katanya sih juga masih sodara) ada yang ngasih info lowongan kerjaan di rumah makan fast food. Tempatnya juga deket sama rumah Pak De. Tanpa pikir panjang gue langsung buat surat lamaran dan gue anter kesana. Sampe depan teras ada Mbak kasir yang jaga.
“Mbak,kata tetangga saya ada lowongan kerjaan ya disini?”

“Iya mba.kata bos saya sih mau buka cabang baru makanya butuh tambahan karyawan. Kalo mau besok bisa dateng kesini pake hitam putih. Sekalian ketemu sama bosnya”

“Oh.gitu ya mbak.yauda besok tak kesini lagi. Makasi mbak”

“Iya mbak”
Keesokan harinya gue kesana pake hitam putih bawa surat lamaran yang udah gue buat malemnya. Dalam hati cuma batin “hmm.akhirnya ada pintu terbuka.ada jalan untuk mengurangi beban keluarga.kalo gue kerja gausa minta duit lagi sama orang tua” : ))

Sampai disana aku masih harus nunggu. Soalnya, si bosnya kalo dateng ke toko sore dan sekitar jam 2 siang gue udah disana. Setelah longa-longo ngeliatin rang orang yang lagi kerja pada seliweran. Akhirnya bu bosnya dateng *sambil diiringi backsound we are the champion….*

Siapa yang baca sambil nyanyi? Hayoo :))

Kami duduk di meja makan customer bagian belakang. Awalnya semua indah. Seperti gebetan yang baru deket beberapa bulan *halah*. Sistem kerjanya seperti ini lah itu lah dan bla bla bla. Pokoknya gue diterima tanpa ada embel-embel apapun. Karena emang lagi butuh karyawan jadi ya gampang masuknya. :))

Selang beberapa minggu kerja cabang toko yang baru udah mulai buka dan gue di pindah kesana. Gue dipasangin se-shift sama kepala toko senior. Kenapa gue bilang senior? Karena dia dari toko yang di jakarta dan di pindah ke Surabaya untuk bantu pembukaan cabang disini. Salah satu alasan pengen kerja di kota selain mengadu nasib, soal asmara gue juga yang ga pernah bener. Selama 17th gue hidup masa cuma baru pacaran sekali *kraii* itupun cuma dua bulan *kraii lagi*. Setelah itu sampe umur 18th lulus dari SMA dan hijrah ke Surabaya juga masih jomlo, sedangkan temen-temen gue udah berkali-kali ganti pacar *tambah kraii lagi*. Makanya gue bikin janji juga ke diri sendiri kalo entar kerja harus bisa punya pacar *titik*. Maksa banget emang.hahaha

Gue kan engga jelek-jelek banget masa iya gabisa dapet pacar *keplak biar sadar dari kepedean*

Dan ternyata emang beneran ada yang ngedeketin gue namanya Mas Danang dan Saipul *bukan saipul jamil yee* gue sih srek-nya sama Mas Danang. Si Saipul nembak gue duluan tapi engga gue terima. Maaf bukan mau sombong. Tapi emang engga srek aja. Kalo masalah muka emang gantengan si Saipul. Tapi dari awal gue sreknya sama Mas Danang. Mas Danang ini sebenernya seumuran sama gue. Tapi berhubung dari awal gue kalo manggil udah kebiasaan pake mas. Jadi ya kebawa sampe sekarang. Dan gue juga tau kalo Mas Danang ini sebenernya udah punya cewe di kampung. Awal-awal pdkt bilangnya sih udah putus kan ya. Udah engga ada hubungan lagi sama cewenya yang di kampung. Soalnya yang bilang kaya gitu bukan cuma mas danang. Kaka baru gue di tempat kerja namanya Kak Cika. Dia lebih lama juga kerja disini dan lebih tau Mas Danang itu seperti apa. Akhirnya semakin terhasutlah gue ke arah jadian.

Ada sih Mas Aryo yang ngebilangin gue. Ya gue tau maksutnya sih baik. Karena kami dari daerah yang tetanggaan kabupaten. Jadi banyak ngobrol juga. Ini dan itu. Dari A sampe Z.
“Katanya kamu deket sama danang?”

“Ehmmm.kata siapa? :))”

“Jangan deh kalo sama danang”

“Emang kenapa?”

“Ya pokoknya jangan.malah mending sama saipul.anaknya baik”

“…..” *lah saipul udah gue tolak.tetot*
Mas Aryo ini udah ngingetin gue di awal. Tapi ya mau gimana lagi. Guenya udah terserang virus kasmaran. Jadi hal-hal kaya gitu ya cuma gue anggep angin lewat.

Setelah beberapa minggu pdkt. Akhirnya mas danang nembak gue dengan sekongkolan sama kak cika dan bu bos gue. Setelah buka cabang baru, cabang yang lama kepala tokonya berubah dari Mas Dimas di ganti ke Mas Danang. Mas dimas dipindah jadi kepala toko cabang baru. Nah setiap anak yang jadi kepala toko itu udah dianggep kaya anak sendiri sama bu bos gue. Katanya “semua karyawanku itu anakku. Tapi yang lebih tak perhatikan ya dimas sama danang, yang lainnya nomer kesekian”.

Awalnya sih gue kira emang bu bos gue ini orangnya emang seru menyatu gitu sama karyawan. Dan sampailah di satu kejadian pertama.

Selang 5hari jadian sama Mas Danang. Waktu itu gue masuk pagi, jadi setelah pulang bisa mampir ke tokonya mas danang dulu. Ya maklum awal pacaran pengennya ketemu mulu. Ketemu terus, ketemu, ketemu dan ketemu.uwuwu💕 Sampe di toko mas danang malah keluar nganter temennya cari barang. Bete? Engga. Gue santai karena gue cuma cari status jadi ga serius-serius banget ngejalaninya *maaf ya mas : ))* 

Eh hapenya di tinggal. Namanya juga cewe pasti ada hasrat buat kepoin hapenya dong. Btw dulu gue belom punya blackberry(setelahnya disebut bb) atau android. Masih pake hape touchscreen cina dan mas danang udah pake bb walaupun bb nya juga udah termasuk bb jadul. Bb yang masih di cas itu gue utak-atik buka pesan dan… *jeng jeng*

Ada pesan dari cewe yang engga di kasih nama di kontak. Cuma nomer doang dan manggilnya ayah bundaan. Pesannya lagi bahas soal jatah menjatah pula. Duh bokkk..rasanya kaya kejatuhan beban seton. Gue sempet kepikiran apa pesannya udah lama? Gue liat tanggalnya hari ini dan jamnya barusan sebelum Mas Danang pergi sama temennya.well.well.well.

Langsung gue kembaliin ke menu awal dan gue tinggal balik. Sebenernya sih perasaan gue ke Mas Danang engga dalem-dalem banget. Sekedar suka aja, karena niat awal cuma cari status doang biar status jomlo engga nempel lama-lama di gue :)) 

Malemnya sekitar jam 9, pas gue udah ngantuk diatas rata-rata Mas Danang sms.
“Dek?”

“Ya?”

“Ya doang?”

“Maunya?”

“Iya sayang”

“Mas.aku mau putus aja”

“Lah.kenapa?”

“Gapapa.aku mau putus aja”

“Jangan gitu to dek. Kan pasti ada alasannya kenapa. Kok tiba-tiba nagajak putus”

“Yaa gapapa.aku pengen putus”

“Engga.aku ga mau putus”

“Mas aku ga suka kalo ada orang ketiga.aku tadi liat kotak masuknya mas danang dan baca smsnya mas danang sama dia. Jadi mendingan putus aja daripada ada orang ketiga”

“Ya Allah dek jangan putus. Mas gamau putus sama kamu dek. Mas bakal putusin dia dek. Tapi jangan putus sama mas” *alasan basi*

“Gabisa mas. Lagian juga kasian dia kalo diputusin. Dia kan juga punya perasaan”

“Engga dek.pokoknya aku gamau putus sama kamu”

“Terserah mas.pokoknya aku udah gabisa percaya lagi”

“Iya dek. Aku bakal buktiin kalo aku lebih milih kamu daripada dia”
Engga gue bales. Gue tinggal tidur. Gue masa bodo banget. *Bhayy*. Aku sih tipikal no untuk kesempatan kedua kalo udah nyangkut orang-orang kesekian. 

Besoknya masuk sore dan mas danang ini masih aja berusaha cari celah buat ngedeketin gue. Ngomong gamau putus mulu. Sampe kuping gue pengar *eh yang pengar itu bukannya hidung? 😅 whatever lah. Pokoknya gue bilang ke mas danang kalo gue udah ga bisa percaya lagi. Mas danang tetep kekeuh mertahanin dan gamau putus. Bilang udah mutusin yang di kampung. Pengen serius sama gue dan bla bla bla.tapi gue tetep ga bisa percaya lagi. Sekali kepercayaan gue dirusak.yauda.bhay.

Gue pikir-pikir yaudahlah terserah mas danang. Gue tunggu aja sampe sebulan kalo mas danang ga mutusin gue, ya berarti gue yang mutusin dia. Akhirnya sebulan tepat gue minta putus beneran. Bodo amat deh mas danang mau ngapain aja yang penting gue minta putus.

Kebetulan juga pas putus itu besoknya gue dapet jatah libur 2 hari. Pulang kampung deh gue. Pulang dengan sedikit rasa bersalah dan sebel juga dia masih ngerecokin mulu. Ga terima lah apa lah. Rasa bersalahnya sih karena gue waktu itu yang di pasangin satu shift sama mas dimas ko berasa jadi tambah deket ya? Niat awalnya gue di gabungin satu shift sama mas dimas ini soalnya gue anak baru, jadi biar seimbang dipasanginnya sama kepala toko yang udah cukup senior(lama) kerja disitu. Kemana-mana bareng. Berangkat bareng. Belanja bareng. Pokoknya kalo yang gatau ya udah kaya adek sama kakak. Bahkan karyawan yang lain juga ga ada yang kepikiran kalo kami berdua ada rasa satu sama lain. Semuanya berjalan aja apa adanya. Ngobrol ini itu dari A sampe Z *eakk*. Kalo lagi ngeshift bareng saling lempar modusan(btw.dulu modus lagi booming banget) udah ga keitung *saking seringnya*. Waktu itu gue jadi percaya sih cinta karena terbiasa emang ada dan gue ngalamin. Tapi apakah kita jadian? Skip dulu deh cerita yang ini kapan-kapan di ceritain ke postingan yang lain 😊

Gara-gara itu gue jadi ngerasa gaenak sama Mas Danang. Kok gue malah kaya selingkuh gini ya. Jadi gue harus tentuin sikap dan ga boleh gandeng dua cowo sekaligus harus pilih salah satu. Tapi gue pilih jalan tengah engga jadian sama siapa-siapa aja biar engga nyakitin orang lain termasuk Mas Danang. Makanya setelah sebulan pacaran Mas Danang engga mutusin gue. Akhirnya gue yang mutusin dia.

Hari kedua libur kerja di rumah beres-beres baju dan beli oleh-oleh buat temen-temen di kerjaan. Biasa orang Indonesia yang dicari ya oleh-oleh. :))

Balik naik travel berangkat pagi jam 8 molor sampe setengah 9. Sampe di Surabaya sekitar jam 1 siang. Persiapan buat masuk sore, karena abis libur kalo masuk langsung shift sore. Udah siap dan berangkat dengan santai nikmatin jalanan dengan penuh rumah-rumah berjejer di pinggiran kali sambil bawa oleh-oleh untuk teman-teman. 

Dari rumah Pak de ke tempat kerja yang deket sama rumah Pak de bisa di capai dengan jalan kaki. Nah entar kalo udah sampai di toko cabang pertama baru deh gue sama mas dimas naik motor bareng ke toko cabang yang kedua(yang gue bilang baru buka). Sampai di tempat kerja kebetulan juga bos gue lagi disana, waktu nyampe lumayan rame dan lagi sibuk sendiri-sendiri yang masuk shift pagi. Giliran udah lengang baru deh gue di panggil sama bu bos. Gue punya panggilan kesayangan dari bu bos. Beliau kalo manggil gue “Si Tun”. Karena selama beberapa hari kerja, kerjaan yang gue lakuin itu ga pernah bener dan selalu salah. Pokoknya gue ga pernah bener. Sampe temen-temen sekerjaan jadi kebiasaan kalo ada apa-apa pasti yang salah itu gue. Bener juga kalo ada yang bilang bos lo cewe dan dia lagi dapet *kelarrr idup lo*

Mungkin waktu itu emang bos gue lagi dapet.
“Tun!! Sini saya mau ngomong!”

“Iya bu.ada apa ya?”

“Maksutmu apa mutusin Danang?” *jengjeng mas danang kenapa cerita masalah pribadi ke bos? Sebal luar biasahh*

“Ndak papa,bu” *gue ga berani ngebantah cuma iya iya doang.iya salah.pokoknya gue yang salah gue emang tipikal orang pasrah*

“Udah merasa cantik sendiri apa? Kok berani banget mutusin Danang. Danang itu udah tak anggep anakku sendiri, jadi kalo ada yang nyakitin dia ya aku bakalan maju. Orang dia juga udah ngerelain pacarnya yang di kampung diputus terus milih kamu. Eh kamu malah mutusin Danang” *jengjeng gue berasa di lindes ban truk tronton dan langsung lemes. Maksudnya apa ikut-ikut urusan pribadi gue?*

“…..” *gue cuma diem.bos gue masih lanjut*

“Inget aja tun!! Karma pasti balik lagi ntar ke kamu. Tunggu aja” *sambil nunjuk-nunjuk ke gue. Gue inget bos gue juga ngeluarin kata-kata kasar yang di judge ke gue. Entah apa gue lupa.
Ngomong kaya gitu di depan semua karyawan. Bayangin aja yang lain juga pada melongo ngeliatin gue dikatain kaya gitu. Yang bikin gue sebel ga ketulungan, orang lain biasa aja tuh mutusin cewe atau cowonya. Orang tuanya juga ga sampe marah-marah gitu sama orang yang mutusin anaknya. Helloo?? Kayaknya gausa deh ikut-ikut urusan anak orang. Orang tua gue aja ga ikut campur sama urusan gue, ini yang bukan siapa-siapa dan baru kenal 2bulan udah bisa ngatain gue yang engga-engga. Malah ada yang lebih parah mutus pasangannya daripada gue kali. Gue heran aja kenapa kalo gue sampe diginiin? Mungkin gue emang belom pengalaman mutusin cowo kali ya. Demi apa itu pertama kalinya gue mutus cowo. Jadi diputusin, mutusin dan diputusin lagi. Dan itu gue cuma bisa gerundel di belakang. Engga berani ngelawan? Iya lah. Cuma pasrah doang? Iya. Waktu itu masih butuh kerjaan soalnya *sad*

Satu hal baru yang gue tau Mas Danang ini ternyata suka ngadu. Apa-apa laporan sama bos. Bagus sih. Tapi ya engga masalah pribadi juga di laporin.

Satu hal juga yang bikin gue tau bos gue juga suka ikut campur masalah pribadi karyawannya. Dari awal pdkt Mas Aryo juga udah ngingetin gue supaya jangan sama Danang. Akhirnya ya kaya gini dan gue jadi trauma kalo mau pacaran sekerjaan. Emang enak sih pacaran sekerjaan deket dan tiap hari ketemu. Tapi kalo ada masalah semua orang tau. Ujung-ujungnya masalah kecil jadi gede *buyarrr* jadi males juga kalo kaya gitu. Pelajaran penting banget sih ini buat gue yang baru mulai hidup di luar kota jauh dari orang tua. Akhirnya ya cuma bisa mendem sendiri. Anak tunggal dan punya awal yang buruk di kota orang. : ))

Dan alhamdulillah sekarang di fb udah baik-baik aja sama bu bos. Karena saling memaafkan itu perlu. Yang lalu biar berlalu dan masa depan bisa diperbaiki. Sekian dan terima kasih.

P.S : maaf kalo tulisannya masih berantakan.baru post pertama ✌